Kan ceritanya sabtu besok saya wisudaan. sebelum wisudaan ada gladi bersih hari kamisnya. nah untuk acara spesial satu itu, saya berencana bikin kebaya.

awalnya mau beli kebaya langsung jadi. tapi setelah dipikir2, tu kebaya jadi rata-rata ketat semua. so, akhirnya saya inisiatif gambar2 sendiri.

untuk hemat ongkos, kata nyokap saya beli bahan dan jait di lampung aja dari pada di depok. apalagi jaitnya ke temen sekantor ibu, jadi dijamin lebih murah.  sudahlahnya, nurut.

kebaya yang saya mau pun saya konsultasikan bareng bapak-ibu-adek. semua udah sepakat sama model dan bahannya. saya beli bahan warna ungu. *emang udah ngidam pake kebaya ungu sih dari tempo doeloe, biar matching ama FKM gitu, hehe*

tibalah giliran ke penjahit (masih bareng ibu-bapak-adek). konsultasi sana-sini. dalam hati berdoa-doa semoga sesuai dengan desain saya. karena desain saya tuh oke banget *haha, narsis dikit lah ya ;p

daaaaaaaaaaaan, hari ini kebaya pun jadi!!! taraaaaaaaaam!!

mau tau hasilnya?

bibir saya mayun 3cm, hehe. ga samaaaa ama yang didesain. ini kayak baju pesta anak2 yang ada pita di pinggang dan bagian lengan. macam princess princess gitu lah. ga sesuai karakter saya yang maco ini. haha.

ibu saya pun marah-marah karena ngeliat saya ngambek. beliau berusaha membela teman sekantornya, sang penjahit dan menyakinkan saya kalo jahitnya udah sesuai sama gambar saya.
adik saya diam seribu bahasa, dan bilang. “mba, punya aku jangan kayak gitu” tuh kan! padahal desain ini justru sesuai ama yang adek saya mau.
komentar bapak saya dong ” Anak UI kok bajunya kayak gitu, ga cocok bapak! ga sesuai gambar” dalam hati berhore-hore! yes! dibelain bapak.
saya cuma diem aja, dalam hati bergumam “tuh kan, makanya saya sebel sama kebaya!”

dulu saya sudah searching yang bukan kebaya untuk wisuda, tapi semua teman2 saya menolak. kata firman, “itu kayak kimono kamar mandi” jleb!. kata nopal, “ga ga! jangan yang itu!ga cocok” sambil geleng2 kepala.  kata nina ” eelll, nte tu mau wisuda. masa kayak gitu bajunya?”. dan yang paling aneh komentarnya yulia “elsa, itu baju putih kayak buat akad nikah, jangan ya!” tweeewww -,-” komentarnya yulia sama kayak komentarnya anak-anak departemen (bahkan saya konsultasi ke temen2 sekelas tentang abaya putih ini. no one agree with me T.T *cryhard*

 

dan akhirnya ibu saya pun mengeluarkan solusi konkritnya untuk melerai permasalahan ini dan menghapuskan kesedihan serta kekecewaan di wajah polos saya *inilebay, sumpah!*. kata ibu “udah, beli lagi aja sana. sana ke pringsewu bareng bapak. biar bapak yang pilih“. bapak langsung semangat ” yuk bapak anterin, kalo di pringsewu ga ada, besok kita ke karang“. well, satu rahasia, dari kecil pakaian saya hampir selalu menyesuaikan dengan selera bapak. kalo bapak bilang enggak, hampir dipastiin ya kalo seumur hidup tu baju ga saya pake lagi. haha. fathercompkleks!

 

ya sudahlah ya. tadinya mau bilang “udah ah ga usah pake kebaya, pake baju biasa aja. toh ketutup toga” tapi saya yakin seribu yakin, itu kalimat bisa memicu perang dunia ketiga di rumah saya. haha. well, besok saya mau searching kebaya (OMG, H-4 wisuda baru mau beli kebaya! -,-” ). ya sudaaah, doain aja ya kebaya lancar!😀

 

setiap kejadian ada hikmahnya, hadapi dengan senyuman. ini lucu, sungguh. setidaknya ini menunjukkan betapa kompaknya keluarga kami. thanks Allah😀